Maaf, saat ini website sedang dalam PERAWATAN (MAINTENANCE)

Tahap 1: Pemindahan Data [sedang berjalan]

Tahap 2: Penggantian Tampilan

Tahap 3: Penambahan Fungsi

Tahap 4: Pengaturan Member

Sabtu 15 Agustus 2009

Jam 18.00 dan hp bergetar, ternyata mas Rahmat alais mas Suhu sms aku memberitahukan bahwa terminal Bungur meluber karena penumpang yang mbludak, Patas dan Bumel Semarang ludes demikian pula Patas dan bumel Surabaya-Solo- Jogja, saran mas Suhu agar aku ke garasi EKA malam itu…. wah cobaan pertama datang apalagi karena keberangkatan ke Jogja ini tanpa restu dari ortu nyonya, hanya restu ibuku kami nekad berangkat ke Jogja…. Bonek mode ON…..

Jam 21.10 kami sampe di Bungur setelah tadi ngintip garasi Eka yang juga penuh dengan penumpang akhirnya aku putuskan untuk ke Bungur…. wuuuiiihhhh luar biasa banyak penumpang hari ini….. cangkruk2 sebentar dan melihat Sumber Kencono ( SK ) yang langsung diserbu calon penumpang laksana Gula yang dikerubung oleh semut-semut….. tak lama kemudian datanglah Eka Patas yang merambat pelan, sama saja langsung diserbu dan beberapa calon penumpang terpaksa turun karena keinginan berdiri ato duduk CD ditolak kru Eka ckckcckck Hebat Eka ini berani menolak penumpang…

Jam 21.24 jalan2 ke Parkiran terlihat satu armada Jupiter Li dgn livery Putih, eh ternyata Arjuna Pariwisata, baru mendekat, mandor datang menawari kami “Jogja Solo Patas mas ga rebutan” Berapa? tanyaku. “80 ribu” ehmm mahal juga,” 70 aja dah ” sambil pura2 ngloyor… “wah ga dapat mas” kata kru…
Langsung telpon Mas Awan dkk. yang lg kopdar di Bungur dan Mas Awan pun pernah naik armada ilegal ini hingga terminal Giwangan Jogja… hehehe ada teman yg pernah sebasib rupanya

Wah lagi2 peserta KKT WisTur ini setengah ngomel mengingatkan saya akan peristiwa “Kelam kelabu” ya udahlah akhirnya terpaksa naik bis “Sakti” ini sakti karena ngga hanya manusia yang sarkawi bis pun bisa sarkawian hehehehe Arjuna Pariwisata dengan Hino RG balutan Jupiter Tentrem L 70xx Ux ( ngga tega nyebutin nopol lengkap, walaupun ilegal keberadaan bis ini cukup membantu calon penumpang yang ogah rebutan bis ) amit-amit jabang bayi dengkul mefet pula… ckckckckck

Langsung duduk dapat 3A-B masih hampir separuh terisi dan akupun turun untuk melihat-lihat suasana Bungur, 10menit dan hanya beberapa gelintir orang yang masuk, kuputuskan telpon mas Awan dan ternyata teman2 BMC masih nyangkruk di air mancur, segera kumeluncur ke air mancur untuk say hello dan nyangkruk sebentar bersama2 jatimers.
Apes, baru duduk2 selama 5 menit nyonya menelpon kalo bis sudah penuh. Langsung berlari ke parkiran dan naik ke bus. Bus pun melaju pelan dan segera kutelpon jatimers untuk melakukan ritual lambaian tangan hahahaha
Saat melakukan ritual lambaian tangan eh ada yang nyletuk “Mas dadada ambek sopo?koyok lungo adoh wae ( mas, melambaikan tangan sama siapa?kyk mau pergi jauh saja”
“loh itu teman2ku pak, dari komunitas penggemar bis, emank klo ada anggota yang mau pergi pas waktu kopdar ( kopi darat ) ya sekalian tradisi melepaskan hehehehe, kalo mau tahu tentang kita klik aja pak www.bismania. org ingat pak www.bismania. org ” jawab saya seraya mengenalkan BMC hehehe

eh, ndilalah baru aja ritual lambaian tangan dari belakang ada suara ribut2 eh ternyata ada yang kurang berkenan dengan harga yang kelewat mahal ini alhasil 7 orang langsung turun dan untuk mengisi kekosongan terpaksa ngetem lagi deh di depan air mancur… apess.. apesss.. menunggu agak lama sekitar 22.25 melaju pelan dan tersisa 3 kursi kosong.
Alhasil sms dari mas Suhu terbukti bahwa Arjuna ini melaju pelan dan dihajar langsung oleh Sumber Kencono 7986 UY dan Pangeran di bypass Krian.Belum lagi berondongan mobil-mobill pribadi dan 2 Baruna AC pariwisata di Balong Bendo, membosankan langsung ambil posisi tidur dan zzzzzzz

23.48 mata terbuka, langsung disuguhi atraksi Mira atb 7166 US yang sikat kiri dan berbelok ke arah stasiun Jombang tapi sang “Arjuna” malah masuk Jombang kota rupanya….. . lalu zzzzz tidur lagi….

00.52 Terbangun dan kulihat Arjuna baru sampai Sukomoro dan lagi-lagi disuguhi atraksi Sumber Kencono yang langsung berlari jauh meninggalkan Arjuna.Sampai terminal nganjukpun SK tadi sudah tidak keliatan batang hidungnya lagi ckckckck banter tenan SK itu….
Perjalanan berlanjut dan di hutan Saradan lagi-lagi disambar Eka waahhhhh… semakin nyeri hatiku jadi penonton atraksi penguasa jalur tengah….

01.20 mendekati Caruban tiba2 macet, tiba2 ada SK lagi yg ngeblong kanan eh ternyata 7986 tadi, tanpa ba bi bu langsung aja Sang Arjuna menunjukkan genderang perang dengan ikut nempel SK 86 plus aba2 sang kenek yg makin panas “kelet… kelet… preii trus… ( tempel… tempel.. trus kosong… ) lumyan 5 buah bis pariwisata, Eka, Restu sukses dilewati taan[a perlawanan.. . hehehe matapun kembali melek waahh telat panas nih sang Arjuna hehehehe 5 menit kemudian sukses melewati sumber macet yaitu truk yg totolan/menyundul dan posisi agak sedikit di tengah.

01.33 sampe pertigaan Caruban dan RG sang Arjuna tetap tak mampu mengimbangi performa 86, Sang Arjuna berbelok knan via Kr Jati menuju Ngawi karena Arjuna kembali melaju standar maka akupun terlelap kembali…zzzzzzzzz

Tiba2 ciiiiiiittttt. ……. rem diinjak dalam2 , tak pelak suara2 penumpang yg memanggil namaNYA dan Arjuna lenggak lenggok laksana goyang ngebor spontan aku ambil posisi nutupi nyonya uuuuuhhhhpppffffff hampir terjadi insiden dimana tiba-tiba ada Kijang yang nylonong nyebrang untung sama-sama ngerem dan Kijang pun masih nutut ngerem coba kalo salah satu gak ada yang ngalah alamat di koran besok ada 2 berita laka di Ngawi yaitu SK 54 yg terguling dan mungkin Arjunaku juga ckckckckck.. … slamett… slamet…. tak lupa kupanjatkan doa singkat karena kami masih dalam lindunganNYA terlebih kami ke Jogja tanpa restu ortu nyonya…. kulihat arloji dan masih pukul 02.11

02.20 sampe di perempatan plaza Ngawi 6-7 menit kemudian melewati Duta dan terlihat 2 Eka Jogja yg lagi istirahat makan…. duh jadi ngiri nih padahal tadi malam belum makan sama sekali.ah tidur aja lah daripada sakit hati….

03.55¬† sampe depan Tirtonadi, Arjuna tak masuk terminal dan menurunkan beberapa penumpang. Baru 10 menit berjalan tiba2 Taruna 1525 Solo-Semarang sukses menghajar Arjunaku tanpa ampun dan langsung hilang di kegelapan subuh, belum hilang kaget digasak Taruna datang lagi SK model millenium lama mengasapi Arjuna udah gitu kenek SK beratraksi dengan berdiri satu kaki sambil melambai2kan tangannya… .. waaahhhh ngantuk bobo lagi ahhhzzzzzz

04.53 terbangun karena nyonya minta snack dan ternyata udah mendekati Janti, tiba2 kenek turun dan nyegat SK ( mungkin maksudnya mau ngoper kita yg tujuan Giwangan ) satu SK…. dua SK… ga ada yg mau hahahaha KAPOOKKK SUKURRR…. maksud licikmu tak direstuiNYA mau gak mau harus nganter kita ke Giwangan hahahaha hingga hampir 5 menit datang SK lg dan lagi2 SK tidak mau…. hahahaha akhirnya berjalan pelahan2 gigi 4 sesekali gigi 5 dgn rpm rendah

05.22 sampai depan Giwangan karena tidak masuk terminal akhirnya kita diterlantarkan di pinggir jalan, aku dan nyonya turun belakangan dan saat hendak menyebrang jalan sesegera kutumpahkan kekesalanku pada Arjuna …. heek juuuhhh…. ludah kental nan berdaki sukses menodai body cantik Jupiter Hino RG tepat di lambung kanan¬† …… tak lupa ku jepret lagi wajah Arjuna untuk kenang2an

Pesan Singkat : Naik Bis Sarkawi ( bukan penumpang sarkawi loh ) tidak direkomendasikan apabila bismania berangkat seorang diri. Opsi pertama lebih baik ngantri di garasi EKa/Mira daripada sakit hati naik ini.

Naik Bis Sarkawi ini adalah opsi kesekian karena harga tiket mahal Rp 80.000,- no welcome drink, no Food, Dengkul mefet ( kiri 10 baris, kanan 11 baris, belakang 5 baris ), kru kurang simpatik, ada beberapa penumpang bawa barang banyak tapi tidak membantu, Istirahat hanya di sebuah mushola di pinggir jalan dengan hidangan bakso gerobak dorong dengan embel2-embel mbayaro dewe-dewe ( bayar sendiri ) ( padahal kalo mampir depot di Banaran dengan embel-embel bayar sendiri pun gak masalah bagi kami ) huuh dasar pelit…..

Naik Bis Sarkawi ini saya rekom apabila bismania bepergian dengan membawa keluarga dan anak kecil yang risiko hilang atau lecet2-lecet kena gencet saat berebutan naik bus reguler.

Naik Bis Sarkawi ini jangan berharap banter, yang ada jadi penonton sirkuit jalur tengah dan hati sakit karena diblong berbagai matjam2 Eka dan SK-Mira bonus Mila Sejahtera sebiji, Pangeran Sebiji, Harapan Jaya sebiji dan Restu sebiji .

Chapter Two “nyangkruk at Giwangan”

Sampai di Giwangan segera meluncur ke Toilet untuk cuci muka dan panggilan alam….
duh asem banget Arjuna, saking mefetnya sampe dengkulku sakit dibuat jongkok hehehe

Setelah selesai ritual akhirnya cangkruk-cangkruk sebentar di ruang tunggu… mmmm ruang tunggu yg bagus dan sip ( mirip air port ) sayang kotor dan banyak dipakai jadi losmen dadakan jadinya terkesan kumuh, jika saja rapi dan bersih pasi Bungur kalah kinclong sma Giwangan ini… Lima Menit menungguu… . 10 menit… perut keroncongan. … akhirnya cari depot buka…. langsung pesen Baso buat nyonya dan sepiring nasi dangan lauk ayam goreng, kering tempe dan srundeng ehhmmm lumayan lah buat ganjel…..

Pesan Singkat : Bakso di Jogja lain dgn Jatim mie nya kuning bisa merubah kuah bakso jadi ikutan kuning…ehmmm jadi takut nih… mungkin Jogjaers atau Jatengers bisa beri pencerahan.. ..

Chapter Three : Jogja – Paris by Gresika
jogja

06.10 sudah nangkring di bus jurusan Jogja-Paris ( bukan Paris ibukota Prancis tapi itu singkatan dari Parang Tritis )hehehe sejak kapan ya org jogja suka nyingkat2 kata??
Bus medium merk Desika eh… Gresika dengan dapur pacu Toyota Dyna 115 PS full music, lumayan tidak membuat mata ngantuk.
06.20 bus melenggang pelan meninggalkan Giwangan menuju Paris…. terlihat Restu Mulya NT AP inikah bus yang membawa royal family bismania tengku Ryan dan Madam Manohara??? entahlah ….. bis tiba2 melesat sampai2 nyonya ketakutan … hehehe asyikk dapat atraksi dadakan nih… 06.27 bis berhenti di depan sebuah pasar dan alamakkkk ngetem ckckck hampir sepuluh menit hingga kesundul belakangnya bis mulai berjalan pelahan…. apalagi musiknya berganti lagu-lagu jadul aaahhh….need for sleep bobo lagi ahhh

06.53 terbangun dan melihat-lihat pemandangan dangan view sawah dan bukit2 indahnyaaa.. … bikin mata melek, sesekali bis berhenti menaikkan mbok-mbok yang akan pergi ke pasar lumayan 3/4 kapasitas terisi dan kebanyakan penumpang yg naik telah mengenal satu sama lain lalu saling ngobrol2 ckckckck… menakjubkan. …. di Perumahan Pondok Indah Surabaya wae lewat 5 rumah udah gak kenal karo tonggone hahahaha yang heboh untuk jarak yg lumayan kenek hanya mengenakan seribu perak bagi ibu-ibu dan mbok-mbok yang akan ke pasar…. so cheap… cik murahe… ngiri mode ON….
di sebuah kota kecil bus kembali berhenti ehm ternyata kota Kretek inilah yang jadi jujugan mbok-mbok dan ibu-ibu2 pasarnya lumayan besar lah untuk ukuran kota kecil…..

07.12 sampailah di Parang Tritis tapi loh…. koq lain…. sempet tanya2 dengan sopir bis tadi dan dgn bahasa cukup halus dan sopan beliau menerangkan bahwa ini adalah parang tritis baru,relokasi dr pantai lama dgn tmpt yg dijamin bersih dan kamar mandi yg bersih dan rapi…. ya udah turun aja menikmati keindahan pagi hari di Parang Tritis baru….

Note : Giwangan-Paris hanya Rp12.500,-/kepala
Ada dua jenis bus yang melayani Jogja-Paris, Bus besar ( maksudnya bus medium seperti yang kami naiki dangan dua pintu, armada Toyota Dyna) dan bus engkel ( maksudnya bis kecil dengan satu pintu, armada colt diesel lama 100 PS ) klao bawa barang banyak mending naik yang 2 pintu saja.

Tidak perlu ngiri dengan ibu-ibu dan mbok-mbok yang hanya bayar seribu perak untuk perjalanan antara 1Km-10Km karena kebanyakan kru bis ini menerapkan tarif “langganan” sebab tiap hari bahkan ada yang sampe sehari bisa 3x PP Kretek-desa tujuan ibu-ibu dan mbok-mbok itu naik bis ini.

to be continue…. .

“hari budi wijaya” <hary_chrisnamt03@yahoo.co.id


Catatan Perjalanan yang lainnya:



Hari Budi Wijaya
Ditulis oleh

'i like travelling a lot'

5 Comments

  1. hendi_Yk01
    hendi /

    kemanakah Jatayu jogja-paris??
    sudah lelahkah sayapmu mengepak??

  2. hendi_Yk01
    hendi /

    kalo mau lebih seru lewat Jogja-Imogiri-Paris alias jalur lama sebelum jembatan Kretek diatas kali Opak dibangun.Kalo lewat sini bisa menyusuri tepian kali Opak,juga melewati tempuran kali Oya dan Opak yang dipercaya sebagai salah satu lempengan bumi yang bergeser,makanya dulu efek gempa bumi 2006 paling parah adalah pemukiman sekitar kali Opak.

  3. Suplentonk Jaya
    plentonk /

    jatayu jogja – paris masih ada kok, juga malu2 dan jarang2 …

    perjalanan yang menyenangkan nampak nya ya bung “hari budi wijaya”

  4. darmo_gandul
    darmo_gandul /

    Seru…..

    lanjuttGann….

  5. Bimasakti
    bimasakti /

    Jatayu Jogja – Paris kayaknya sudah bubar.sekarang PO Jatayu beralih ke bus pariwisata…

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

;