Maaf, saat ini website sedang dalam PERAWATAN (MAINTENANCE)

Tahap 1: Pemindahan Data [sedang berjalan]

Tahap 2: Penggantian Tampilan

Tahap 3: Penambahan Fungsi

Tahap 4: Pengaturan Member

Selama ini banyak yang bertanya tentang bagaimana sih proses sebuah bus dibuat oleh industri karoseri? Bagaimana saja tahapan pembuatannya sejak bus tersebut masih berwujud sasis berupa dua besi panjang yang dirangkai seperti tangga berikut mesinnya itu sampai menjadi sebuah bus utuh yang nyaman dan aman sebagai alat transportasi darat? Mas Iswahyudi dari Departemen Desain, Karoseri Morodadi Prima, Malang, membagikan ilmunya untuk Anda, para BisMania di mana saja

PADA dasarnya bus atau kerap juga dieja dengan sebuat bis adalah sebuah moda transortasi massal yang unik. Dalam mendesain bodi sebuah bus, industri karoseri yang bagus selalu memperhatikan aspek penting yang disebut hard point. Yakni, ketentuan umum yang mutlak harus dipenuhi. Apa saja?

  • Pertama, chassis unit meliputi posisi mesin, gril, katup udara hisap, sistem kemudi, tangki bahan bakar bagasi, panel kontrol unit elektronik atau ECU dan lain-lain. Komponen-komponen yang disebut tadi dibuat langsung oleh Agen Tunggal Pemegang Merek (ATPM) atau pabrikan sasis dan mesin bus. Jika karoseri melakukan perubahan, harus ada uji landasan atau rekomendasi bahkan sertifikat.
  • Kedua, dimensi keseluruhan kendaraan. Untuk urusan satu ini karoseri harus mengikuti ketentuan yang berlaku sesuai regulasi dan masing-masing chasis mempunyai perbedaan tipe standar ukuran yang disesuaikan sehingga diperoleh standarisasi produk.
  • Ketiga, regulasi Pemerintah yang mengatur konfigurasi tempat duduk, jumlah pintu, penghilangan pintu sopir, pintu darurat, jumlah pintu penumpang dan lain-lain. Di Indonesia aturan ini itentukan oleh Departemen Perhubungan.
  • Keempat, teknis body builder. Yaitu, adanya alat dan proses yang sudah dirancang untuk industri pembuatan bus itu sendiri (body builder/karoseri). Semakin baik proses dan maju teknologi sebuah industri karoseri maka bisa meningkatkan kualitas output produk, selain faktor man power dan man hour.

42bb6443d71f5ce615f1954f6dd57fe4Anatomi chassis mempengaruhi struktur main body bus.

334554e73064a709b46e9d9b6c2c7817

Layuot chassis mempengaruhi package layout bus.

Spesifikasi yang Diminta
Setelah hard point sebagai ketentuan utama sudah terdefinisi, yang harus ditentukan kemudian adalah spesifikasi teknis dari bus itu sendiri akan dibuat seperti apa, berfungsi apa dan mempunyai karakter apa? Spesifikasi atau ketentuan tersebut merupakan perpaduan yang sifatnya kompromistis antara kebutuhan customer, pabrikan, ATPM, distributor, suplier dan lain-lain. Spesifikasi yang Diminta itu meliputi jenis atau model atau desain eksterior dan interior bus, fungsi teknis operasional, aspek ergonomi atau kenyamanan pengguna dan operator. Selain itu, aspek ini juga mencakup cara pemecahan jika muncul masalah, serta solusi dalam mencapai sasaran desain yang diinginkan.

Hal lainnya yang perlu diperhatian adalah keunggulan produk tersebut dibandingkan dengan kompetitor Ini merupakan target puncak dari suatu produk yang akan memberikan nilai tambah produk tersebut baik bagi operator bus sebagai konsumen maupun pabrikan karoseri sebagai pembuatnya.Selain itu juga perlu memperhatikan suplai material dan aksesoris yang dibutuhkan karena tidak semua komponen tersebut tersedia lengkap di pasar.

49af95b1701581ecb56e79030f65ba2d

de7cf5e0828d4afb4c3b2f29ebdab12b9884512357df127d97e415150146b59eb6a0084a98d96a779103f4b658c5db1e7305961568769bf7df0e1c0af884efcc Scania floor leveling.

218c2afac9ca2f5be64f057f61ad0ebdcompare driver areal view

559c2c412ae0d8c54e0ff422da8f71ceDesain grafis Ini merupakan bagian sentuhan akhir untuk nilai tambah bagi sebuah bus yang dibuat oleh karoseri. Identitas produk atau brand identity menjadi salah satu pembeda dari para kompetitor sekaligus membentuk identitas golongan pengguna produk tersebut agar mudah dikenali tampilannya oleh masyarakat dan konsumen. Aspek tampilan di sini mencakup kolaborasi aspek visual dua dan tiga dimensi.

c85c9ca9a93355319fdceb7948408849Struktur body bus

36cdf5cd31fe3570eb041376fc04a89aSiluet/ shape karakter bus.

627d5e6f5a9a9277dcae289aa69f21e2730525967391123c8616af4bee687a20Proses ekslporasi bentuk

Evaluasi terus-menerus
Langkah terakhir dari proses perancangan sebuah produk adalah evalusi berkesinambungan sebagai proses terus menerus untuk meminimalkan munculnya masalah dan memaksimalkan nilai plus untuk proses mendatang. Salah satunya dengan perbandingan produk tersebut dengan produk pesaing sekelasnya atau pada beberapa tingkatan produk dalam jajaran line up-nya. (Written by Iswahyudi / Edited by Ari Media)


Catatan Perjalanan yang lainnya:



akbar
Ditulis oleh

'Akbar adalah seorang bismaniak dari jogja'

1 Comment

  1. Krisna Dipayana
    krisna-dipayana /

    Thanks bro, pengetahuan tentang how to make a bus…
    Sangat bermanfaat…

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

;