Maaf, saat ini website sedang dalam PERAWATAN (MAINTENANCE)

Tahap 1: Pemindahan Data [sedang berjalan]

Tahap 2: Penggantian Tampilan

Tahap 3: Penambahan Fungsi

Tahap 4: Pengaturan Member

PO.Bejeu

PO.Bejeu

Hari Kamis, 4 Maret 2010, tepat jam 2 siang, kenek SMM berteriak, “Yang terminal Pati. Terminal Pati. Ga masuk terminal.” Sudah mau sampe rupanya, coba tadi naik mbak Jupe Jaya Utama, masih sempat kayanya. Tepat pada saat lampu merah menyala, pintu depan dibuka dan aku bersama dengan seorang bapak turun. Karena yang diingat Terminal Pati itu di kanan jalan dari perempatan, aku diam sebentar. Lha, si bapak kok jalan ke kiri ya? Masa dah pindah tuh terminal?
Saat si bapak diikuti, eh ternyata memang benar tuh terminalnya di sebelah kiri. Yang dah tua siapa ya J

Untung Bukan Pulogadung

Masuk ke terminal dengan gaya sok pede langsung duduk di bangku panjang di depan terminal. Ternyata, ini jalur bis Semarang. Ada 2 mas Slamet yang lagi duduk manis menunggu penumpang. Karena memang belum pernah ke sini sebelumnya, henpon pun diraih dan segera kontak mas Ferdy. Lha mailbox, sms aja ah siapa tahu masuk. Lha ga masuk juga. Ya sudah tunggu aja deh. Semenit dua menit masih sabar, siapa tahu ada balesan, lama-lama penasaran, apa bener nih terminal yang sekecil ini ada bis AKAP nya. Dengan sok pede tanya ke pak LLD,” Kalau Bejeu di mana pak?” “Itu di sana,” katanya sambil menunjuk ke arah bagian dalam terminal. Untung ini Pati, coba kalau Pulogadung, bisa ditarik-tarik dari tadi.

PO. Bejeu

PO. Bejeu

Makin masuk ke dalam, makin penasaran apa benar ini terminal yang banyak bis bagusnya. Lha ga ada bis sama sekali tuh. Makin masuk, makin kelihatan deh tenyata di dalam banyak bener ya loket agen-agennya. Pas jalan, “langsung orang ngerubungin. Kemana mas, Sumatera? Jakarta? Ini Pahala mas, Nusantara mas, Shantika mas?” Saya mau naik Bejeu, dah pesen sama mas Ferdy. Byar, bubar deh tuh orang-orang. Sakti juga ya nama mas Ferdy ini di terminal Pati J – baru sadar dan tahu mode on
Lalu seorang agen Bejeu nanya, lupa nanya namanya, udah ada tiketnya? Belum mas, saya juga ga tau naik yang mana, yang  saya tau saya dah pesan dan telepon. Ya udah tunggu aja di sini, nanti dia datang kok. Karena masih lama, aku pun sesekali membuka henpon dan melihat milist BMC. Wah lagi seru ngomongin mas PK RK 8 yang atos, untung yang OBL waktu ke Surabaya ga gitu. Hehehe

Terminal Cabe Rawit

Nusantara dan Selamet

Nusantara dan Selamet

Tak lama, muncul mas Slamet RS. Nah dah mulai nongol nih. Tidak lama berselang, muncul mas Jaya Bakti dan langsung istirahat. Ternyata mas PK juga ga kalah sigap, dia datang dan langsung duduk manis di parkiran. Belum lama berselang, mas Slamet Intalan datang dan parkir manis. Eilah, dah 2 bis mas Slamet masuk. Ternyata salah satu penguasa murian juga ga kalah sigap, dipersenjatai 1525 Markopolo, Om Nusantara masuk dan segera parkir persis di samping mas Slamet RS.
Terminal cabe rawit nih, kecil-kecil banyak bener bis bagusnya. Makin banyak yang masuk, dari Om Budi Jaya sampe mas Artha Jaya. Pokoknya makin banyak yang masuk deh. Jam 4 sore, hp berdering. “Halo mas, ada di mana?” tanya mas Ferdy. “Saya dah di depan loket Bejeu nih,” sahut saya. “Oke saya meluncur ke sana,” jawab mas Ferdy. Awalnya, sempet kecele juga, karena sebelum mas Ferdy telepon, ada seorang agen Bejeu yang pake kaos kebanggaan BMC, dengan sok pede ,lagi-lagi, saya tanya dia. Mas Ferdy bukan ya? Bukan mas, dia nanti jam 4 baru datang.”
Tak lama, ada sosok yang dari jauh dah senyum-senyum. Kayanya bener deh nih dia sekarang. Apalagi yang ini juga pake baju kebanggaan BMC, berbanding terbalik dengan aku yang pake baju biasa-biasa saja. Tuh bener kan. Kita pun bersalaman. “Ayo kita ke warung dulu,” ajaknya. “Tiketnya gimana mas?” tanya saya. “Nanti aja, gampang,” sahutnya.

Kopi Sisa ½

Di sebuah warung kopi, segelas kopi pun disuguhkan. Pembicaraan kiri dan kanan pun berlanjut, apalagi tak lama kemudian mas Indra Walls juga datang bersama bismania kecilnya. “Kalau soal Surabaya Semarang PP, mau bumel atau patas, tanya mas Indra. Dia pakarnya,” kata mas Ferdy setelah mendengarkan curhatan perjalanan saya dari Surabaya barusan.
“Kalau naik Patas – pilih Jaya Utama Group. Kalau Bumel ,pilih Restu Group,” kata sang pakar. Mantap, dapet tips bagus dari sang pakar nih. Perbincangan pun terus berlanjut. Dari mulai ngomongin mas Slamet sampai ngomongin guyonan antara Bismania dengan Po mania. Plus, mas Slamet yang diem-diem punya banyak armada. Mengapa tidak, pada saat aku ke AJBS Surabaya beberapa hari yang lalu ,sempat juga melihat beberapa armada mas Slamet yang lagi main wisata. Gremet-gremet banyak juga armadanya.
Setelah menebus tiket Bejeu seharga 90 ribu, tak lama mas Bejeu pun datang. Bejeu Jupiter K 1538 BC! Penyesalan ga dapet Jupe Jaya Utama akhirnya terobati dengan hadirnya mas Bejeu. Karena saking mau naiknya, kopi manis itupun tersisa ½. Sayang padahal, karena kata orangtua kita jangan lupa habiskan makanan dan minuman yang ada.

Fun Tactic

Mengejar Nusantara

Mengejar Nusantara

Dipersenjatai Intercooler, kalo ga salah ya J keluar Kudus langsung nempel ketat Nusan yang ada stiker BMC nya. Scania aja di lawan. Kalau soal akselerasi sih pasti kalah, soal taktik? Lain cerita. Pada saat macet, Bejeu langsung ambil jalan tanah dan dengan mantap mendebui Om Nusan. Cerdik ya.
Begitu juga pas nempel Om Pahala RG di ringroad menuju Kudus. Berhasil diblong pada saat berhenti di lampu merah. Menang siasat nih. Alhasil masuk terminal Kudus pun lebih awal. Di sini, mas Bejeu pun diisi, ternyata hampir penuh lho.
Jam 6 lewat, mas Bejeu melenggang keluar Kudus. Selepas jembatan, mas Bejeu menepi. Ada apa gerangan? Ternyata menunggu kedatangan paket yang mau dikirim. Karena miskomunikasi, cukup lama mas Bejeu parkir di sini.
Selesai dimuati, mas Bejeu lari lagi. Kali ini menempel ketat mbak Shantika. Tidak jadi diblong karena mas Bejeu harus minggir dan mengambil penumpang di agen. Akhirnya, full seat sampe depan. Karena itu, mas kernet pun pindah posisi ke belakang. Tak lama, mas kernet membagikan snack, lumayan ada air mineral botolan dan roti dalam bungkusan bermerk Bejeu. Tambah koleksi lagi nih.
Karena besok harus ngantor, terpaksa mata ini dipejamkan dan berharap saat di pantura bisa total melek. Mata pun makin manja karena bangku no 3 ini maunya nyender ke belakang terus, ga bisa tegak lurus lama, walau dah disetel, tetap saja ,kalau kena guncangan pasti turun tuh bangkunya ke belakang. Ya sudah terima lah ,mungkin harus bobo biar besok bisa ngantor.
Sadar-sadar, mata mulai terbuka pada saat mas Bejeu nempel ketat mbak Rosin di ringroad Kendal. Lagi-lagi dan lagi-lagi, mbak Rosin takluk di bangjo Kendal. Ambil kiri dan ambil kanan pas bangjo menyala hijau. Karena sebentar lagi masuk rumah makan, mata pun terus dibuka. Service makannya oke, yang enak tempe oreknya. Maknyus plus pisang dan segelas teh manis yang segar.
Selesai makan, seperti biasa ambil foto, ritual wajib turing. Walau di Kudus tadi sudah, tak puas kalau di rumah makan juga ga ngambil. “Para penumpang Bejeu satu-satunya, mohon segera naik ke dalam bis, karena bis Anda segera diberangkatkan!” ujar si TOA di rumah makan. Turing pun dimulai. Puspa Jaya yang keluar duluan kena diblong seusai naik tanjakan Plelen. Begitu juga Om Budi Jaya RG MP ,kena blong setelah sekian lama ditempel. Pas om Budi cape ,mas Bejeu gantian yang duluan. Puluhan bis terus beriringan menuju ibukota. Ada mas OBL yang lagi laporan manis di agen Pekalongan. Dan ada juga mbak Dewi Sri yang kayanya kemaleman dari Pekalongan. Semua dibabat habis. Selepas Pekalongan, tidur dulu ah.
Bangun-bangun masuk kota Tegal. Lha, ada Bejeu AP lagi dikontrol. Kirain cuma jalan satu malam itu. Ternyata ada 2 ,lumayanlah ada temannya. Sayang, sama mas Bejeu yang satu ini, kita ditinggal pergi. Masuk daerah Tanjung, ada bung Ijo, tapi dia lewat jalan biasa, sementara mas Bejeu masuk tol Pejagan. Di sini, om driver Bejeu kontak temannya lewat henpon. Om driver lantas memutuskan tidak lewat Palimanan. Ia memilih lewat jalan lama alias via Karangampel. Sebuah keputusan yang saat itu tepat, karena banyaknya grandong yang lalu lalang malam itu. Karena masuk jalur sepi, tidur lagi ah.
Selepas Karangampel dan saat akan belok kanan memasuki kembali jalur Pantura, wusss. Lewatlah mas Bejeu AP dan langsung menghilang. Tuh kan, bener lewat Karangampel lebih cepat. Dari sini, mas Bejeu terus saja lari. Bermacam-macam bis dilewatinya. Tidak kehitung deh, bukan karena lupa ,tapi karena dah ngantuk jadi ga sempet ngitungin dan ngapalin yang kena blong. Coba besok ga kerja, pasti dijabanin begadang.
Bangun lagi dah mau masuk Cikopo. Di lampu merah pintu masuk tol, lagi dan lagi- 2 mbak Dewi pun dilibas pas msa bangjo menyala hijau. Dari sini, mas Bejeu tetap saja lari. Karena mau putar kepala begini deh. Masuk daerah Cibitung, mas Bejeu AP terlihat lagi. “Aku di belakangmu, cepet lari sana,” katanya om driverku. Sayang, mas Bejeu AP ini malah menepi sebentar sebelum Bekasi Barat. Kayanya dia mau lewat Bekasi. Sementara itu, Bejeuku tetap saja melaju dan meluncur keluar dari Cakung. Baru saja mau masuk jalur arteri Cakung, Om Sinar Jaya 6 DX melesat dari arah Bekasi. Lha, dah sampe sini tuh bis. Cepet juga ya dari Jogja, padahal tadi pasti ke pul Cibitung dulu.
Bejeu pun lantas menguntit om Sinar Jaya ini sampe ke dalam terminal Pulogadung. Tepat pukul 4:30, Bejue pun mendarat di Pulogadung. Usai say thank you sama mas kernet, saya melangkahkan kaki ke halte busway. Tadinya, mau nunggu sampe jam 6 baru ke kantor dan adus di sana. Tapi karena baru jam 4:30, kenapa engga ke Cengkareng dulu naik Busway, siapa tahu keburu.
Eh, loketnya baru dibuka jam 5. Terpaksa deh nunggu. Pas jam 5, loket dibuka. Orang yang dari tadi berkerumun lantas berebutan membeli tiket seharga 2 ribu rupiah itu. Walau, dah diminta antri, tetap saja ,yang namanya orang yang dari tadi dah lama menunggu berebutan membeli. Padahal kalau memang petugasnya sigap dan tanggap, seharusnya sudah dari awal para penumpang diminta antri sebelum loket dibuka. Ga pernah belajar dari pengalaman ya mereka. Padahal setiap hari ngurusin hal yang sama terus-menerus.
Karena ngejar waktu, langsung duduk manis di bangku paling depan sebelah kiri. Diawaki seorang bapak tua, Daewoo matic ini dipacu cukup maksimal. Alhasil, dari Pulogadung jam 5 sampe halte Cengkareng jam 5:40. Dari sini, naik mbak Mikrolet ke Perumahan Cinta Kasih. Sampe sana jam 6:00. Masih ada waktu 1 jam untuk berbenah dan istirahat sejenak. Pas jam 7, aku pun melangkah ke depan rumah sakit dan langsung ikut mobil DAAI pertama yang ke kantor Mangga Dua.
Bejeu , rekomended dan bersahabat buat Bismania Pekerja. Turing Oke, Kerja Oke, dan Isi Kantong juga Oke…….

Salam,

Himaone

Bejeu K 1538 BC Pati Jakarta            : Rp 90 rebong
Busway Pulogadung Cengkareng       : Rp   2 rebong
Mikrolet Cengkareng Rusun               : Rp   2 rebong
Spesial note : Trims buat mas Ferdy dan Mas Indra Walls yang dah sempatin waktu ketemu. Jangan kapok ya mas. Hehehe. Saya ga kapok kok sama mas Bejeu.


Catatan Perjalanan yang lainnya:



Ditulis oleh

'BisMania Community Yogyakarta Berhati NyamNyam'

3 Comments

  1. Akhmad Fakhrurrozi
    akh_auk /

    wah..
    telat diupoad mas artikelnya…
    soalnya besok sore mau berangkat k jakarta dah milih Nusantara e…
    jadi kapan -kapan aja…

    boleh minta contactnya mas ferdy???
    soale aku juga dari pati…

  2. po.adung bercahaya
    adung /

    ru teu aq bis bejeu..acik jg tu kayakna.

  3. kayekoch24 /

    I will recommend not to wait until you get big sum of money to buy different goods! You should just get the home loans or just consolidation loans and feel free

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

;