Maaf, saat ini website sedang dalam PERAWATAN (MAINTENANCE)

Tahap 1: Pemindahan Data [sedang berjalan]

Tahap 2: Penggantian Tampilan

Tahap 3: Penambahan Fungsi

Tahap 4: Pengaturan Member

PO. Aneka Jaya

PO. Aneka Jaya

Backward casper edition, alias cerito si reporter bungurtainment edisi bulan februari 2010 alias mundur….

Hari Sabtu 6 Februari 2010, di suatu sore yang terik, hasrat turing kembali menggelora, pengen rasa2nya naik bis sehari semalam….. kemana yaaa???

Jogjaa… Bosen… pasti Eka lagi Eka lagi…..

Semarang …. tambah bikin perut jadi gendut ( begitu kata nyonyaku , uaasyeemm )

Tulungagung??terlalu dekat nih…..

Bali maneh??? “duite mbah mu yoo” ( duit nenek loee ) demikian batin ini berteriak

Bandung??”njaluk dipecat ta?? hehehe lupa klo sekarang udah sabtu, rugi dunk klo ke bandung cuman sebentar??bisa2 dipecat juragan nih klo senin nongol jam 10 pagi lagi kalo pantura mendadak macet…

Surabaya-Purwokerto-Semarang-Surabaya??? “batokmu sempal, opo arep asma kumat mergo kurang turu?? ( pala loe peyang, apa mau asma kambuh lagi karena kurang istirahat ), uaaseeemm hiruk pikuk suara-suara destinasi turing menggema di otak laksana suara calo dan awu2 yang bengok2 dan nyeret2 calon penumpang di pulogadung.

“Pacitan ta?sekalian ndisiki arek2 sekalian kita survey angkutane toh tanggal 20 nanti ya kita mesti ke Semarang” ( Pacitan ta?sekalin ndului arek2 sekalian kita survei dulu ) begitu isi sms nyonya tercinta menjawab kegundahan sekaligus mengusir suara2 imajinasi calo2 dan awu awu di kepala ( halah2 nglamun.com )

Yapppzz Pacitan, that good idea.hehehhe.

Akhirnya setelah rembukan sejenak dengan nyonya via sms akhirnya diputuskan turing kali ini visit Pacitan dengan tujuan njajal bis2 Pacitan, apalagi Aneka Jaya AE 7044 XU yang nyalip Eka Hyundai waktu turing ke Semarang silam.

Pukul 21.10 masuk ke parkiran dan alamakkk teryata Aneka Jaya AE 7044 XU udah penuh, langsung dibantu oleh kru untuk cari tepat duduk, tetap saja sulit cari tempat duduk tandem, ilmu markus alias makelar markus ta keluarkan ” mas aku arep nang pacitan, golek ke kursi jejer nak perlu jarak dekat kongkon minggir warahen aku langganane Aneka Jaya, nak iso sepuluh ewu ( mas, aku mau ke pacitan, cariin kursi tandem klo perlu penumpang jarak dekat suruh minggir,bilangin aku langganane Aneka Jaya, nek iso ceban/sepuluh ribu untukmu ) demikian jurus maut ke kepada kenek AJ, langsung saja kenek muda itu naik ke atas dan sibuk melobi2 penumpang, sejenak kemudian anak muda itu turun sambil menghaturkan maaf ” ngapunten pak niku nggih pacitan kabeh ( maaf pak, itu penumpangnya juga pacitan semua)” walah walah apes gak jodoh, ya uwes runding2 sejenak akhirnya kuputuskan lewat solo aja sekalian coba Bis solo-pacitan apalagi setelah smsan dgn Sugeng jatimers yang putra pacitan, plus ada embel2 klo hoki dapat PJP ( pacitan jaya putra ) atb atau muncul mercedes benz of mesin depan, wahhh itu mercedes emank lg ta incer untuk nostalgia hehehehe… ya wis karena masih jam 21.30 kuputuskan untuk rehat sejenak di rumah teman…..

23.20 masuk lagi ke Bungur, say hi to teman2 jatimers yang mau turing ke Nganjuk, hee maaf ya nggak bisa bareng naik Rossi SK 7611 bisa2 asma nyonya kambuh ntar malah berabe , lha wong kabin depan penuh dgn asap rokok plus rokok e Rossi rokok kretek terkenal yang sekarang diakuisisi Philip Morris, asap rokok yang bisa bikin nyonya bernapas senin-selasa-rebo kalo terlalu lama menghisapnya hahahaiiiii

23.40, setelah si 7611 UN berangkat akhrinya kaki melangkah ke jalur Patas, hayah ternyata Eka lgi Eka lagi… hihihihi yo wes lah demi nyonya tercinta tekor dulu lah…

Eka Hino RG setra Tugas Anda S 7008 US tepat pukul 23.48 beragkat meninggalkan Bungur dan hanya menyisakan 5 seats saja.

Baru keluar Bungur komplitlah sudah 5 seat tersisa.

Haduh ternyata hanya pelan saja dan sms dari Suhu yang mengabarkan Rossi sudah mencapai Bypass Krian, weqzzz cepet e??padahal gag sampe 10 menit selisihnya

Bahkan seusai kondektur narikin karcis pun tetep melaju slooww amit2 dah, baru saja dirasani dari arah kiri sebuah Harapan Jaya AK3HR Nucleus3 jadi2an ngeblong dengan arogannya.

Perjalanan Surabaya-Mojokerto, berjalan standar2 saja, jarum rpm dan spidometer yang mati membuat sulit menebak ini bis jalan dikisaran berapa km/h. Yah untung saja nggak disalip2 lagi walau dihujani sms “awas diblong SK/Mira sak arat2 ( awas disalip SK/Mira sebanyak2nya ) yah ga apa lah kalopun ya jadi bahan blong2an yo wes… ( pasrah mode ON )

Sampai Mojoagung tiba2 driver menambah kecepatannya, lumayan aggghhh kenapa ngga dari tadi??? sementara sms dari seberang mengabarkan 7611 sudah mencapai stasiun Jombang, Harapan Jaya yang tadi ngeblong pun dapat kembali diblong di  Peterongan, tiduurrr aahhh daripada sakit hati, nggak seru sih zzzzz

Bangun karena goncangan saat melewati perlintasan KA, ah sampe di Baron kubuka HP dan sms dari seberang mengabarkan klo 7611 sudah mencapai Nganjuk lama dan berhasil ngeblong 2 Sk di depannya, wah iki koq diiming2i trus untung ta silent hpku hahahaiii kapok koen rek ga iso iming2 aku hahahaha…..

Hingga Nganjuk, masih tetep melek, malah masih sempet melambaikan tangan ke jendela say Hi to gerombolan orang entah Jatimers atau bukan tuh?? ” lho peno nang endi karo arek2 (lho kamu dimana sama temen2)??” …. sms dikirim…

“lho aku nang kamar mandi, arek2 nang tengah” demikian balasan sms di ujung sana…

“aassseeemmmmm lah aku mmau dadada ambek sopo?? ( asem lah tadi aku melambaikan tangan sama sapa ) ??” untung penumpang di kanan kiri n depan belakang pada tidur semua klo tidak betapa merah padam muka menahan maluu.. hehehhe

Eka terus melaju kencang namun tiada lawan, hanya beberapa bisa pariwisata dan akas ponorogo yang mampu diblong, hingga tiba2 terlihat pantat PK Jogja-Denpasar RG setra AP di Caruban, langsung menempel PK dan kembali adu sprint terjadi, dimana PK ngeblong Eka pun ikut ngeblong dan tampaknya PK memandu Eka dgn baik tanpa maksud mencelakai, hingga belok kanan ke arah Karang Jati pun adu sprint masih berlanjut dan saat pandangan dari depan lapang dan kosong Eka ambil ancang2 ke kanan hampir dapat 1/4 bodi eh PK langsung ngibrit dan meninggalkan Eka yang harus kembali menguntit di belakang, wah wah maintenance, skill driver dan sedikit settingan mantan anak buah pak Riyanto mampu mengasapi Eka yang sama berdapur pacu Hino RG malah sepertinya lebih tua RG milik PK.

Adegan kuntit menguntit berlangsung hingga ruas Karang Jati dan kali ini di depan tampak lampu belakang Eka Jupiter Li yang berdapur pacu RK8 S 7151 US ealah baru nyampe sini toh?? konvoi Eka S7151 US-PK-Eka S 7008 US pun berlanjut hingga lepas Karang Jati, agaknya driver Eka Jupe mulai panas ketempel Eka 7008 namun sayang di suatu kesempatan PK berhasil mendahului EKa 7151 US dan tinggalah Eka 7008 US yang kunaiki menguntit Eka Jupe Li, sudah bisa kkutebak kayaknya nggak mungkin ngeblong 7151 sebelum Duta, terlebih semakin lama semakin hilang bayangan si PK tadi  huuuuhh…bobok aahhhh

Terbangun karena ada penumpang yang turun di perempatan terminal lama, kemudian ngeblong SK comfort dan SK 7611 yg lagi makan di sebuah warung weehhhhhhh Sesss tenan 7611 padahal Eka lwt Karang jati dan SK wajib lewat Madiun ckckckckck.. 

Yaps benul juga dugaanku ternyata S 7151 US nyampe duluan di Duta, setelah ritual langsung pesan soto ayam dan es teh plus 2 kotak full cream milk, make my perut full lah karena dapat bocoran klo perjalanan solo-pacitan jauh banget dan minim orang jual makanan di pagi subuh hehehe

Selepas RM Duta setelah celinguk2 bentar dan ngeblong Mila Sejahtera, kembali terbuai dinginnya hembusan Denso dari lubang AC yang lecek then

Saatnya explore Solo-Batu-Pacitan

Tepat 4.20 mendarat di Tirtonadi, ritual lagi bentar dan langsung melaju ke jalur Pacitan-Batu-Solo dan terlihat Aneka Jaya bodi Tri Sakti Colombus AE 7087 XU dgn dapur pacu AK3HR, weleh ra tau tumon model Colombus di Bungur hehehe. Sayang bgt okupansi udah lumayan dan terpaksa duduk di tengah deh.Ya ampuuun ternyata dengkul mefet, sempit pula, ya Tuhan berilah aku kekuatan agar boyok dan bokong tidak snut2 selama perjalanan Solo-Pacitan… Aminn… berdoa selesai……

4.40 Aneka Jaya colombus melaju meninggalkan Tirtonadi aiiiiyaaaa….. ngetem lagi walau hanya 4 menit… ampuunnn…. kembali melaju pelan dan tiba2 diblong oleh bis Wonokairun eh Wonogiri klo gag salah Gunung Mulia MB mesin depan jadul ckckck….. tak lama kemudian Raya panorama 3 menyusul ngeblong Aneka Jaya ini…

Jebres, ngetem lagi uasssyemmm….. hanya bisa melihat aneka Biru dan Coklat yang menuju Jogja dan beberapa Rosin, cukup lama ngetemnya dan kembali berjalan pelan menyusuri jalanan kota Solo yang lenggang, kebetulan lewat depot Timlo pak Sastro hmmmm…. mambu kuah Timlo… hehehe tenanan atau halusinasi ya karena saking pelannya AK3HR ini??

Tepat sejam dari waktu berangkat baru menggapai Solo Baru, tepatnya jembatan Bengawan Solo yang menjadi pembatas anatar kota Solo dan Kab. Sukoharjo CAJS ( colek aku jika salah ) yaa…

Memasuki Kab Sukoharjo jalanan masih lenggang dan hamparan sawah nan menghijau menyejukkan mata yang sepet, semoga hamparan sawah yang hijau nan subur ini tak bakal jadi aneka ria gedung bertingkat,mall,diskotik dll lah… just wish and hopelly ada yang ngrungoke ( mendengarkan ) hahaiiii…

Perjalanan yang mulai membosankan mulai membuatku ngantuk, terlebih lagi setiap orang nyegat pastilah Aneka Jaya ini berhenti bahkan sesaat setelah melewati kota Wonogiri yang berkelok2 dan naik turun lalu.. zzzz

terbangun oleh colekan nyonya dan jemari telunjuknya yang mengarah ke sebuah bangunan besar, woooww ternyata pool PO GMS, toleh kanan kiri akhirnya baru tahu kalo sudah tiba di Ngadirojo yang menjadi home base bis lokal berlivery kuning yg semakin menggeliat di jalur Jakrta-Solo-Wonogiri, yang sempet pula dikunjungi oleh rekan2 BMC Jogja dan mas Yudhi BMC Jkt.

Perjalanan membosankan berlanjut kembali dan seperti biasa kembali menaikkan dan penumpang hingga tiba di suatu kota bernama Baturetno alias biasa disingkat Batu, ternyata ada terminalnya juga namun hanya terlihat Aneka Jaya bumel menuju Solo yang ngetem  namun berdapur pacu RG, wowww RG ngelen Pacitan-Solo… hehehe

Hingga di Batu, okupansi penumpang turun, bahkan selepas Batu semakim banyak yang turun hingga isi bis hanya tinggal separuhnya saja, Aneka Jaya pun semakin pelan dan sesekali harus berhenti untuk menurunkan penumpang walah2 padahal selisih beberapa ratus meter saja haduh2 amit2 manja banget tapi itulah kehebatan kru Aneka Jaya yang setia mengantar penumpang setianya walau dekat banget dengan pemberhentian sebelumnya, wah kalo saja Sumber Kencono atau Mira bisa2 diomelin tuh penumpangnya hahahaha…

Jalanan mulai menanjak dan berkelok2, jalan pun sedikit menyempit, tak jarang setiap papasan dengan bis pariwisata atau sesama Aneka Jaya slah satu harus menepikan dan memberi jalan terlebih dahulu.Setelah sekian lama naik turun gunung akhirnya terlihatlah dari ujung sana garis2 pantai, sungguh besar Anugerahmu Tuhan…wwoooow…. amazinggg…OMG o em ji lebay.com Sungguh indah dan tak dapat kulukiskan lewat kata2 disini, entah itu pantai klayar yang di foto2 mas Fathur atau yang lain sebab ketika melewati jalan2 yang berkelok lagi baru terlihat cekungan Pantai Teleng,weh weh amazing lahhh..siiip markusip… klo dibuat pre wed pasti sip neh hehehe ngarep.org
Memasuki Kota Punung, penumpang semakin berkurang sehingga hanya hitungan jari aja termasuk saya dan nyonya. Kembali jalanan menurun dan kembali berkelok2, kembali terlihat pantai Teleng beserta jajaran perahu nelayan terlihat, still amazing, sayang sekali hanya beberapa saat saja pemandangan itu terlihat sebab kembali harus terhalang oleh rimbunnya pepohonan.

Tepat 8.20 masuk kota Pacitan, namun Aneka Jaya ini terlebih dahulu masuk SPBU dan serbuan tukang ojek san kenek bis 3/4 pintu engkel langsung membuat suasan dalam bis riuh rendah “ojek” “ojek” “lorok” “lorok” hahaha pasti pak Riyanto masih ingat dengan nama kota Lorok hehehe piss pak….

to be continue…….

(artikel oleh Harry Budi Wijaya)


Catatan Perjalanan yang lainnya:



Ditulis oleh

'BisMania Community Yogyakarta Berhati NyamNyam'

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

;