Maaf, saat ini website sedang dalam PERAWATAN (MAINTENANCE)

Tahap 1: Pemindahan Data [sedang berjalan]

Tahap 2: Penggantian Tampilan

Tahap 3: Penambahan Fungsi

Tahap 4: Pengaturan Member

21 februari 2011 – 17:00
masi sibuk di kantor,
rencana hari ini mau ke surabaya, karena rumah deket dengan terminal jombor,
dalam 5 menit diputuskan ke surabaya via utara

21 februari 2011 – 17:46
nyampe di term. jombor,
dan sepi melompong tidak ada bis patas Nusantara atau Ramayana,
hanya ada bis ekonomi bumel jogja – semarang PO Ramayana,
seat tentu saja 2 – 3 tanpa AC

“mas, bis ini cuma ampe muntilan ya” tanyaku,
“tergantung jumlah penumpang mas, kalo banyak ya ke magelang” jawab kondektur,

hemmm,
apa boleh buat, kata pelaut dari bugis “sekali layar berkembang, pantang biduk kembali ke pantai”
artinya “mosok melok Sumber Kencono / Mira maneh rekkkk, bosen!”

21 februari 2011 – 17:55
bis berangkat, penumpang 20an, bayar tiket ke magelang, 8rb,
weleh bbiasane cuma 6rb / 7rb, tapi cuekin aja, rejeki dialah udah mau pulang ini :)

selama perjalanan, akhirnya aku bisa melihat ->
Kali Putih: tempat lahar dingin menghantam jalan dan rumah rumah dan menyebabkan jogja – magelang terputus

Muntilan: selama merapi batuk batuk, aku sering kabur ke purwokerto / jakarta, baru sekarang lewat muntilan,
sudah terasa hidup kembali setelah katanya sempat jadi kota mati

bis PO Ramayana jogja – magelang kelas ekonomi (bumel)
ini kondisinya paling baik dari bis lain yang kunaiki selama caper ini,
dengan bodi prestige dari karoseri XX (gak apal),
kursi 2 – 3 lumayan masih agak baru (agak),
jarak dengkul yah lumayan (lumayan mepet)

21 februari 2011 – 18.46
masuk terminal magelang,
langsung celingak celinguk cari bis ke semarang,
ada PO Trisakti lagi ngetem,
langsung aku samperin, aku hitung jumlah penumpangnya,
baru 20an,
berarti masi 1jam lagi baru berangkat :(

aku sudah terlanjur sms ama temen2 bmc semarang,
bilang kalo aku mau nongkrong jam 22.00an di term. terboyo,

tapi jam segini di term. magelang yang sepi,
masi belum dapet bis ke semarang,
karena itu aku segera keluar terminal

sarkawi!
jurus ampuh yang sebenarnya aku benci :(

mulailah “night of sarkawi” dimulai,
bis pariwisata, lambaikan tangan ..
travel, lambaikan tangan ..
semua elf, semua pregio, semua l300 yang lewat, lambaikan tangan ..
truk, ogah :)

21 februari 2011 – 20.30
masih belum dapet kendaraan,
makin nekat dengan mulai mencegat mobil pribadi,
he he he siapa tau kan?

21 februari 2011 – 20.35
sumber alam … sumber alam ..
patas sumber alam dari purwokerto – semarang lewat,
lambai tangan, sampai ke tengah, tapiii
bis tetap terus tanpa menghiraukan diriku ..
huhh

udah gitu mulai datang satu orang calo,
“mau kemana mas” tanyanya
“jakarta” jawabku, suntuk dan sebel, mana belom makan lagi
“wah gak ada mas, semarang aja mas, nanti saya cegatin”, katanya lagi
aku diem aja ..

tips 1:
ika anda berniat sarkawi, usahakan untuk menjauhi calo,
atau jika ada calo yang mendekat, mulailah menjauh,
karena tiket anda akan lebih mahal 3rb – 20rb
(karena kondektur perlu memberi tips kepada calo)

saat itu aku udah ancang ancang mau bergerak menjauhi calo,
eh kok mendadak ada bis 3/4,
oh ternyata bis wonosobo, masih ada ya ..
ada stiker bismania lagi,
aku seneng lihat bisnya, banyak stikernya :)

bis 3/4 itu lewat tanpa aku naiki,
setelah itu mendadak hati ku tersambar,
“lah, itu kan bisa sampe secang”
siallll … karena di secang ada kemungkinan bis dari purwokerto – wonosobo – semarang,
jadi banyak kemungkinan ..

arrrggghhh,

karena sebel, langsung jalan ke lampu merah dari arah jogja, nongkrong dah di situ,
nungguin apapun yang penting bisa kearah secang / arah bawen / semarang,
sekaligus menjauhi mas calo

21 februari 2011 – 21:03
po trisakti yang tadi ngetem di dalem terminal keluar,
asyikkk akhirnya akhirnya,
langsung kejar, naek,
penuh, tapi kok ya hoki, satu bangku di belakang supir kosong,
langsung duduk,
sip!

memang malam itu judulnya “malam penuh bumel”,
bukan “night of sarkawi”

saatnya membayar tiket,
heemm berapa ya?
aku gak tau nih ..

tips 2: membayar tiket,
jika anda tidak yakin dengan harga tiket,
gak usah nanya, kira2 aja,
(rata2 bis perjalanan 1 jam itu seharga 5rb / 6rb)
kemudian pegang uang, dan berikan langsung kepada kondektur,
sebutkan tujuan anda, nanti si kondektur akan cek uang anda,
kalo kurang ya pasti ditagih, kalo lebih (mungkin) dibalikin,
hal ini perlu terutama pada malam hari, karena tiket pada malam hari itu
biasanya agak lebih mahal.

sesuai tips 2 diatas , perkiraan ku harga tiket 10rb – 12rb,
langsung aja aku lipat jadi dua selembar uang sepuluh ribu kertas,
begitu kondektur mendekat aku langsung berikan dengan gaya salam tempel,
sambil bilang “semarang”,

kondektur diem aja, kasi tiket ke aku,
terus nagih penumpang sebelah ku,
“semarang berapa pak”, tanyanya
“12 ribu”, jawab kondektur tersebut

he he he .. tips 2 berjalan dengan baik!

catatan: kenapa tips 2 berhasil?
pada bis ekonomi / setoran / yang jalan malam hari,
harga bervariasi pada tiap penumpang,
intinya adalah membuat harga tiket khusus untuk kita, tanpa perlu orang lain tahu,
karena jika penumpang lain tahu kita bayar lebih murah (misal saya 10rb),
sedang penumpang lain lebih mahal (misal sebelah saya 12rb),
maka semuanya akan protes ..

bis bumel ini menurutku sudah sangat tua,
mesinnya nissan apa ya, wah kurang tau aku, setirnya gak ada logonya,
setirnya goyang goyang terus gak bisa stabil,
tongkat kopling nya jauh banget, aneh deh, gak bisa aku gambarin,
kalo rem-nya cukup bagus, mungkin pengalaman dari kejadian trisakti beberapa hari lalu :)

di hutan hutan ambarawa sempet lihat ada 2 laka,
1 truk vs kijang,
satu lagi truk masuk jurang ..

sampe ambarawa penumpang tinggal setengah,
aku pindah cari kursi yang nyaman,
terus merem :)

di bawen mulai banyak ketemu bis,
cuek aja, bobok manis ..
gagal ketemuan ama bmc semarang nih

21 februari 2011 – 22:45an
nyampe deh di terminal terboyo,
turun di luar, di lampu merah,
langsung survei lapangan

sesuai sms dari kawan bmc semarang,
ada PO Indonesia patas ke surabaya,
tiket 65rb dapet makan,
bodi proteus penumpangnya cuma 5an orang

di kelas ekonomi bumel ada ATB PO Jaya Utama,
katanya tiketnya 40rb, bener ya?

wis,
cari makan dulu sambil cari spot paling ok buat melihat bis malam lewat,
dapet nasi goreng, enak, kayak nasi goreng di kereta, ada telor, ada kubis, ada tomat, ada timun,
enak banget dehh , apalagi pemandangannya bis malam pas banget lewat,
baik dari timur maupun barat ..

ada Pahala Kencana, ada Haryanto, ada Kramat Djati, ada Lorena, ada Karina, ada apa lagi ya,
ada banyak deh, ramai,
ketemu Lorena “Banyuwangi – Lampung”, ah ini bis aku suka, pernah ketemu 2x di lampung,

pas itu ada PO Harapan Kita dari surabaya mau ke cirebon,
kru-nya dateng mau beli rokok ke deket tempat aku makan,
iseng aja aku tanya, “pak jalan lancar?”
“lancar” katanya,

oh ok,
mantap!

21 februari 2011 – 23:27an
ikut PO Indonesia patas enggak ya?
pas waktu bayar nasi goreng, penjualnya gak punya kembalian dan perlu nuker dulu,
tepat saat itu juga PO Indonesia mulai berjalan gontai ..
punah sudah harapan naik patas

udah beres pembayaran nasi goreng,
langsung ke pojok pemberangkatan,
tanya calo, masi ada patas?
“habis bos, naik ini aja” menunjuk ke ekonomi PO Jaya Utama ATB,

“ok, ntar yak” jawabku sambil ngeloyor dan jalan ke arah timur,
pas di depan pintu masuk koran suara merdeka,
aku nongkrong duduk di trotoar pemisah antara jalur lambat dan kencang,

dan dimulailah “night of sarkawi, again!”
he he he …

pahala kencana, lambai,
lorena, lambai,
OBL, lambai,
kramat djati, lambai,
pariwisata, lambai,

pas saat itu ada Lorena masuk jalur lambat,
wah, ini dia, kayaknya mau nih .. asyik asyik ..
aku pindah ke arah barat agar maksudnya dilihat oleh pengemudi dan kernet,
langsung melambai lambai dengan badan agak ketengah biar dilihat,
ehhh, malah di klakson dan dilewati begitu saja ..
antara sedih karena gak bisa naek Lorena,
dan senang karena mereka teguh pada peraturan,

“mas, gak mungkin mau itu bis” ada ibu ibu yang teriak,
“kenapa buk?” tanyaku,
“sampek besok juga gak mungkin mau itu Lorena naikin dijalan, dia dari jakarta langsung” kata ibu itu,
“yah siapa tahu buk” kataku lagi,
“sampeyan tahu siapa yang punya bis itu? jendral, bis nya banyak” kata dia lagi,
“ohhh, ” selorohku sambil senyum

he he he , tuh Pak Surbakti, bis anda DULU itu terkenal,
sampe sekarang orang masih inget dan tahu kalo Lorena itu hebat,
tapi kok sekarang loyo pak,

makin semangat aku melambai lambai,
gangguin ibu itu he he he ,

22 februari 2011 – 00:30an
makin sepi terminalnya, makin gak ada bis yang lewat,
bis ekonomi masi ada PO Jaya Utama ATB,
masih belum kepengen, masih ngebet pengen naik bis malem yang kennnceeeennnnggg
duh naik apa yaaa???

sekarang aku nongkrong di lampu merah, biar kalo ada bis berhenti kena lampu merah,
bisa samperin terus tanya harga ..

22 februari 2011 – 00:52an
entah angin apa, ada bis tanpa ac berhenti di lampu merah,
kaca depan bertuliskan stiker besar “bungurasih”,
weh pasti ini ke surabaya, langsung deketin,
kernetnya melambai suroboyo suroboyo
(kebetulan saat itu bis ekonomi ke suroboyo kosong juga)
aku liat ke bodi bis,
warnanya agak kuning, tulisannya nama bis gak jelas,
“muji jaya” atau “muji mulya” gitu ya?
aku kira ini pasti bis odong odong dari jakarta ke surabaya,

wis pasrah aku …
wup langsung naek,

dan ong i ong …
bis mesin depan, kursi 2 – 3, 10 baris kebelakang,
dengan kursi kernet di atas kuburan mesin,
weleh weleh,

penumpangnya cuma ada 5 orang,
jadi total 8 orang di bis, wis lah bodo amat,
langsung aja duduk di belakang supir ..

“ini bis mau kemana” tanyaku
“lah sampeyan ke mana?” tanya kernet
“lah kok koyok taksi cak?” tanyaku lagi heran, aneh jam 1 pagi ini bis gelap banget mana penumpang cuma 8 orang,
jangan jangan bis hantu lagi he he he
“iki ke banyuwangi” kata kernetnya
“heh? bis opo iki cak? perasaanku gak ada bis ke banyuwangi ke sini selain harapan kita” tanyaku lagi heran,
“ini carteran mas, tadi abis ngedrop dari banyuwangi ke pekalongan, nah iki sekarang balik ke banyuwangi” jawabnya

oooo

wis bener bener keajaiban dah,
karena beberapa kilometer didepan 3 penumpang turun,
dan total orang di bis cuma 5,
4 orang kru dan 1 penumpang ..
mantap!

udah gitu saatnya membayar tiket,
gunakan jurus tips 2,
langsung tempelin ke kernet 25rb :)

tapi kok,
“mas, biasane berapa?” tanya kernet sambil liatin duitku,
“35rb” jawabku
“lah iki cuma 25rb” katanya
“wah mas, tahu gitu tadi aku njawab 25rb” kata ku sambil ketawa tawa,
terus aku rogoh kantungku, ambil uang 5rb, aku kasih ke dia,
“nih, lumayan buat tambahan uang rokok” kata ku ..
“iyo sip cak!” ..

kisah selanjutnya tentu sudah bisa diduga kan,
bis mesin depan, hino tua, kursi 2 – 3 non ac, pintu depan kiri model terbuka,
jelas menyerah saja di salip bis malam,
ada haryanto, ada lorena, ada PK, ada KD,

wis turu ae :)
niat untuk liat pertarungan malam di pantura,
malah jadi pindah tidur,
ah yo wis, toh besok juga harus kerja

ketakutan besar ku adalah jam tiba di surabaya,
kalo bis malam aja rata2 6jam,
nah kalo bis ini berapa jam ya?

wis pasrah aja,
langsung pasang posisi wuenak,
ngorok dah

22 februari 2011 – 05.30an
terbangun dan tau enggak dimana ini?
di WBL, wisata tanjung kodok,
weehhhh cepet juga,
bis ini berarti dari tuban ambil kiri,
tidak lewat jalur bis biasa,
berarti max jam 7an aku dah nyampe bungur,
sip!!!

22 februari 2011 – 06.30an
masuk tol dari manyar, kebelet pipis,
supirnya gak mau berhenti, terpaksa pake botol aqua di pintu belakang :)

di tol ketemu dengan PO Jaya Utama ATB yang berangkat semalem jam 12an,
terpaut 1jam dan sekarang ketemu di tol,
asyiikkkk berarti lumayan pak supirnya nih ..

22 februari 2011 – 07.00an
turun di pintu tol deket bungurasih, jalan kaki langsung tembus medaeng,
tepat 6jam dengan bis gak jelas,
saat aku turun pun aku gak sampe hati mau ambil foto bisnya,
lah kotor, gak ada jurusannya, udah gitu tulisan po nya kotor ketutupan,
jadi, sampe sekarang aku gak yakin itu po apa,
“muji mulia” / “mujie jaya” atau apalah itu ..
cerita selesai sementara ini :)

-- 
Daniel a.k.a. plentonk a.k.a. suplentonkjaya a.k.a. express punk
081 328 250 975
info@suplentonkjaya.com
ym: suplentonkjaya
fb: TIDAK PUNYA, jangan minta add!

Catatan Perjalanan yang lainnya:



Suplentonk Jaya
Ditulis oleh

'Nenek moyangku bangsa pelaut, tapi aku pecinta bis dan aku tidak bisa berenang, tetapi aku hobi nongkrong di kolam renang.'

6 Comments

  1. Suplentonk Jaya
    plentonk /

    berdasarkan info dari kawan bmc prametha,
    nama bisnya “Muji Agung”

  2. mueq69
    mueq69 /

    asek nang suroboyo, jo lali oleh2…

  3. Suplentonk Jaya
    plentonk /

    cuma sedino dul,
    ngurusi mejo warisan nenek moyang kiye ..

  4. JAMAL ABDU
    jamal /

    salam kenal, saya coba buka di webnya suplenthonkjaya, susah..
    kalo ada waktu silakan mampir juga ke www . jamalabdu . webnode . com

    • Suplentonk Jaya
      plentonk /

      wah bung,
      terimakasih sudah membuka web saya :)

      saya sudah melihat web anda, ok :)

      maaf itu link agak disamarkan, biar adil dengan yang lain ..

  5. wahyugss
    wahyugss /

    Ada mas jamal juga ternyata

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

;